Thursday, October 13, 2016

Expecting #2

Ternyata waktu bisa terasa lama sekaligus singkat secara bersamaan. Lama ketika hari-hari sebagian besar dihabiskan di rumah saja bersama anak pertama, yang terasa seperti itu-itu-melulu. Singkat ketika menyadari anak pertama sudah dua tahun dan sudah tidak ng-ASI lagi.

And the good news is, yes, I'm expecting for the second time. Gimana rasanya? Very happy and very blessed. Pertama karena bisa start hamil ketika si sulung udah sukses disapih. Kedua, karena kehamilan kedua ini memang ditunggu-tunggu sejak sekitar 5 bulan yang lalu.

Flashback ke jaman pacaran dengan Pak Dep. Once upon a time kita emang pernah merencanakan bagaimana kelak kehidupan pasca menikah. Bagian pengen punya anak berapa dan kapan, aku waktu itu pengen 2 sebenernya, tapi Pak Dep pengen 3, dan akhirnya aku ngalah oke 3 maksimal. 25+ usia menikah dan aku berharap usia 26 anak pertama lahir (Alhamdulillaah it's granted!), dan sekitar 3 tahun kemudian saat aku usia 29 anak kedua lahir (I do want it happen now!). Sehingga beberapa hari yang lalu saat test pack menunjukkan dua garis merah, aku seneng banget! Alhamdulillaah, You Hear my words, My Lord!

I realize that words still can't show how happy I am. Ya Rabb Yang Maha Agung, Maha Mengetahui. Engkau tentu tahu bahwa aku dan suami akan dapat menjaga titipan-Mu yang kedua. Sehingga Engkau beri kepercayaan lagi kepadaku untuk hamil. Mudahkan dan lancarkan, Ya Rabb. Mudahkan proses kehamilan hingga melahirkan. Berikanlah kesehatan keselamatan kepadaku dan buah hatiku. Aamiin aamiin Ya Rabbal 'Alamiin..

Dari sini aku tahu, bahwa apa yang kita ucapkan bisa menjadi doa. Percakapan 3-4 tahun yang lalu, diucapkan via telepon, dan sebenarnya tidak terlalu aku ingat. Ternyata semua Dicatat oleh Sang Maha Pengingat.

Have a happy pregnancy! 😍

Saturday, September 24, 2016

Awal Sapih

Bisa dibilang hari perdana sapih Danish, karena hari ini Danish betul2 stop asi.. rencana awal sebenernya ngga mau frontal stop asi.. pengennya bertahap.. mulai dari ngurangi frekuensi asi siang hari, stop asi siang hari, sampe akhirnya betul2 stop asi siang malam..

Hari Selasa 20 Sept kemarin sebenernya udah mulai ngurangi asi siang hari.. Selasa-Rabu Danish udh bisa asik main siang hari, sampe akhirnya cuma minta asi pas mau tidur siang.. sebelumnya dia jg udh dikenalin UHT, dan kmrn sempet seneng jg krn dia ambil susu kotak sendiri dan diminum sendiri sampe habis 2 kotak kecil..

Tetiba Rabu sorenya dia panas.. emaknya ngga tega buat lanjutin proses sapih karena si bayik nafsu makannya menurun drastis.. akhirnya Rabu dan Kamis malem hampir ngga putus asi..

Puncaknya Jumat malem.. panasnya Danish udah turun, suhu badannya udah nyaris normal lagi.. aku yang udah kelelahan banget ngasi malem itu (dan jg malem sebelum2nya), karena nyaris tiap satu jam sekali Danish bangun tengah malem dan minta asi.. lamanya ngasi juga nggak cukup 10-15 menit.. kadang sampe aku tertidur hingga kebangun lagi masih diempeng juga.. akhirnya Sabtu dini hari Danish minta asi aku alihkan minum air putih atau susu.. anaknya meronta2 dan nangis minta asi sampe sekitar satu setengah jam.. saat itu asinya emang udah kering karena dimimik terus, jadi menurutku minum air putih atau susu adalah pilihan terbaik.. akhirnya Danish berhasil tidur lagi tanpa asi.. eeh.. sejam kemudian kebangun lagi dan nangis lagi.. tapi ngga selama sebelumnya, kali ini digendong2 sebentar terus tidur..

Siang harinya, mungkin dia udah merasakan kalo merengek2 minta asi bakal useless.. aku juga terus kasih pengertian kalau sekarang Danish sudah besar, dan sudah nggak minum asi lagi.. akhirnya dia lebih sering minta minum air putih.. dan entah kenapa, tetiba dia ngga mau minum susu.. sejak panas kemarin.. tapi melihat kuantitas pipisnya Danish, aku rasa minumnya udah lumayan cukup.. jadi aku lanjutkan proses sapih..

Sapih siang berhasil.. meski anaknya masih agak lemes2 pasca pemulihan demam.. sampe malem ini juga masih aman sapihnya saat diajak foto sambil beli donat di bakery kesenengannya (aslinya bakery kesenengan emaknya 😅)..

Tapiii.. drama minta asi dimulai lagi malem saat perjalanan pulang di dlm mobil. Nyaris goyah emaknya dan pengen ngasih asi. Tapi suami meyakinkan kalau this is it. Sekaranglah waktunya buat sapih. Sesampainya di rumah, Danish digendong2 dan akhirnya tidur.

Berat sih awal sapih gini. Nggak tega, males repot ngadepin rewelnya, nyari2 cara buat bikin si bayik tidur, dan sebagainya. Tapi setiap ibu menyusui pasti mengalaminya. Iya, sooner or later sapih pasti tiba, dan nyaris tidak ada yang lulus sapih mulus tanpa drama. Jadi, emang kudu setrong.

Mama papa love you, anakku.. walaupun mama udah nggak kasih asi, mama sayaaang banget kok sama Danish.. selalu.. tumbuh sehat dan makin pinter ya nak.. 😙😙